Kamis, 10 Desember 2009

Martabak

Dari kecil gw doyan bngt makan martabak, both martabak manis and martabak telor. Sekarang mo ceritain martabak manis.

1. Martabak Rudi, Gading Food City
Karena di keluarga gw preference nya itu martabak keju, so dari dulu ampir tiap weekend kita beli martabak keju. Kalo dulu sih papa gw sukanya beli martabak Rudi yang ada di Gading Food City. Udah lama tuh... Dari gw TK uda jualan kayanya. Dan masih bertahan sampe skrg. Rasanya emang udah enak dari dulu. Tapi gatau kenapa sekarang kok ngga serame dulu ya? Dulu ruameeee banget kalo mo beli bisa dapet antrian nomor 10. Haha.. Tapi gatau juga skrg kalo weekend. Mudah2an masih rame. Martabak Rudi juga bisa dibeli per slice. Kalo ngga salah sih 6ribu dapet 2 slice martabak keju...

2. Martabak Rudy, Klp Nias Raya
Nah sejak married, gw seringnya beli martabak Rudy yang di Nias Raya. Awalnya sih alesannya simple aja. Karena bisa dianter. Soalnya hasrat pgn makan martabak tuh kan rata2 malam hari. Jadi agak malessss kluar khusus beli martabak... Dan ternyata martabak Rudy ini lebih enak daripada martabak Rudi yang di GFC... Jadilah gw kalo lagi maruk bisa seminggu pesen 2 kali. And mostly gw yg makan. Hahaha parah... Kapan mo kurus coba! Ohya harga Martabak Rudy per loyang 32K IDR yang pake b***band, dan 64K IDR yang pake w***an. Anyway gw ttp prefer yg pake b***band aja soalnya menurut gw yg pake w***an eneg ngebleteg magteg kalo kata orang Belande. Hehe...

3. Martabak Favorit, Balai Pustaka Raya - Rawamangun
Kira2 2 minggu yang lalu waktu kita lagi ngedimsum sama si Donat & Sheila, mereka crita kalo di pesanggrahan dulu ada martabak uenaaaaakkkk bngt. Martabak Favorit namanya. Berhubung si donat critanya lebay abis gw sumpe susu tumpe jadi penasaran abis. Donat bilang yang di pesanggrahan uda tutup, pindah ke Rawamangun, dkt Tiptop Supermarket. Gw pendem nih hasrat pgn nyobain dari 2 minggu yg lalu. Soalnya gw aware bngt kerjaan menggunung didepan mata. Bangun tidur aj uda langsung stressss....
So, tadi malem gw nyobain juga tuh pegi ke Martabak Favorit. Naek motor baru si Ndut. Nyobain skalian... Ga susah2 amat sih nyari nya dan emang bener bo, ruameee aje yg beli tu martabak. Martabak kejunya ada 2 macem. Yg special dan yang favorit. Kalo yang special tu sebenernya biasa aja. Tapi kalo favorit itu pake w***an full dan kejunya (katanya) lebih tebal. Pas ngliat harganya agak2 syok juga seh. Mahal cuy! Yg special a.k.a biasa aja 35K IDR. Yang favorit 42K IDR. Setelah pikir2 kaenya beli yg special aj lah... mahal juga loh martabak harga segitu. Uda neh abisannya uda jadi, bayar, pulang lah kita. Pas gw cobain dirumah, hmmm... menurut gw tu martabak ASLI BIASA AJA. Yang bikin dia beda cmn karena pake w***an nya banyak(an) deh. Jadi agak2 wangi gimana gitu yang menurut gw itu eneg.

Overall, gw untuk skrg teuteup prefer Rudy Nias Raya lah. Abangnya bisa delivery, baik hati dan tidak sombong....

Have a nice weekend everyone!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar